top of page
Cari

Mau Kuliah Jurusan Kedokteran di Jepang? Inilah Rekomendasi S2 Kedokteran di Jepang!


Dibutuhkan banyak waktu dan usaha untuk calon mahasiswa untuk menjadi seorang dokter profesional. Mulai dari tahun-tahun sekolah menengah dan tahun-tahun awal studi sarjana, mereka harus sudah mempersiapkan diri untuk masuk ke sekolah kedokteran jika ingin melanjutkan studi kedokteran karena beberapa persyaratan dari beberapa sekolah kedokteran adalah nilai bagus dari institusi kita sebelumnya jadi lakukan dengan baik pada pendidikan awal kita. Setelah itu, seorang siswa setidaknya akan menghabiskan enam tahun lagi pendidikan mengenalkan kedokteran dan mengkhususkan diri di bidang umumnya. Selanjutnya adalah mendapatkan lisensi mereka, dan kemudian mengkhususkan diri dalam bidang tertentu yang mereka inginkan.


Seperti yang bisa kita bayangkan, menjadi dokter tidak semudah yang kita bayangkan. kita harus bekerja keras dan membuktikan bahwa Kita layak menjadi salah satunya. Apalagi jika yang akan kita tangani biasanya adalah nyawa orang. Hal ini adalah jenis profesi yang tidak boleh melakukan kesalahan semaksimal mungkin karena hal-hal kecil seperti salah dosis atau waktu minum obat yang salah bisa menjadi faktor seseorang kehilangan nyawanya.


Dengan demikian, seorang mahasiswa kedokteran harus mendapatkan pendidikan dari institusi kedokteran terbaik yang ada. Untuk menjadi dokter yang terhormat, seseorang harus memiliki latar belakang pendidikan kedokteran yang baik. Dan tidak ada negara lain yang mendapatkan pendidikan itu kecuali di Jepang. Seperti yang diketahui semua orang, dalam hal kemajuan teknologi, kemajuan penelitian, dan pengembangan masyarakat, Jepang adalah salah satu negara terkemuka, khususnya di bidang kedokteran. Jadi, jika kita bercita-cita untuk menjadi salah satu dokter terbaik di seluruh dunia, memiliki pengalaman, keterampilan, dan pendidikan terbaik yang dipelajari dari negara terbaik adalah cara yang baik untuk memulai perjalanan kita. Untuk membantu kita dengan itu, di artikel Kukche Languages ini, berikut adalah beberapa universitas pascasarjana kedokteran jika kita mempertimbangkan untuk belajar kedokteran di Jepang.


Osaka University



Fakultas Kedokteran Universitas Osaka dibagi menjadi beberapa program yang disebut Fakultas Kedokteran dan Fakultas Ilmu Kesehatan. Sekolah Kedokteran memiliki pilihan untuk mengikuti program 6 tahun yang, jika berhasil diselesaikan, lulusan dapat diundang untuk membidik gelar dokter. Program kelas dunia ini penting karena menggunakan pendekatan campuran "bekerja dalam tim dan beradaptasi dengan sifat kedokteran yang dinamis dan kompleks", yang mensimulasikan bagaimana pekerjaan nyata di bidang medis beroperasi. Belum lagi, siswa diajarkan bagaimana mendiagnosis pasien secara tepat dan memberikan perawatan yang paling efektif dengan belajar langsung dari dokter dan peneliti berpengalaman dari seluruh dunia.


Selain itu, Sekolah Pascasarjana Kedokteran Universitas Osaka menawarkan gelar pascasarjana yang membutuhkan waktu dua tahun untuk menyelesaikan gelar Master dan empat tahun untuk menyelesaikan gelar Ph.D. Fokus utama dari program gelar ini adalah untuk menciptakan ilmuwan independen yang "mempromosikan kesehatan dan kesejahteraan orang-orang di dunia," yang telah terbukti dilakukan berdasarkan jalur lulusannya.


Tokyo University



Pascasarjana Kedokteran mempromosikan dan melakukan penelitian terdepan dalam ilmu kehidupan dan kesehatan, kedokteran, dan keperawatan. Program penelitian dan pendidikan mencakup semua bidang kedokteran dan menghasilkan lulusan yang berperan sebagai pemimpin internasional dengan kreativitas dan standar etika yang tinggi. Tiga belas departemen menawarkan program gelar doktor dalam ilmu kedokteran dan kesehatan, program gelar master, dan program gelar profesional.


"Ph.D. in Medicine” ditawarkan dalam sembilan spesialisasi: (1) Biologi Sel Molekuler, (2) Biologi Fungsional, dan (3) Kedokteran Sosial, dalam kedokteran dasar; (4) Ilmu Penyakit Dalam, (5) Ilmu Reproduksi, Perkembangan, dan Penuaan, dan (6) Ilmu Bedah, dalam kedokteran klinis; dan (7) Patologi, Imunologi, dan Mikrobiologi, (8) Teknik Radiologi dan Biomedis, dan (9) Neuroscience, yang merupakan program multidisiplin dengan komponen dasar dan klinis. "Ph.D. in Medicine” program terbuka untuk siswa dari berbagai latar belakang. Spesialisasi dalam kedokteran dasar cocok untuk semua mahasiswa pascasarjana, terlepas dari gelar sarjana mereka. Spesialisasi klinis dirancang untuk siswa dengan lisensi medis, tetapi pelamar dengan minat dan tujuan pendidikan yang sesuai akan dipertimbangkan. Untuk mencapai hal ini, kampus memanfaatkan kerjasama internasional dalam disiplin akademis mulai dari ilmu biomedis hingga kedokteran sosial. Program unik ini melampaui batas-batas gelar dan departemen.


Departemen Ilmu Kedokteran menawarkan program gelar master dua tahun untuk kelompok mahasiswa yang beragam. Siswa mempelajari prinsip-prinsip kedokteran dasar selama enam bulan kursus, setelah itu mereka ditugaskan ke laboratorium kedokteran dasar untuk meningkatkan keterampilan penelitian mereka. Setelah lulus, mereka yang menginginkan studi lebih lanjut dapat mendaftar di program “Ph.D. dalam program Kedokteran”. Pada tahun 2007, Sekolah Kesehatan Masyarakat memulai program gelar profesional untuk spesialis kesehatan masyarakat. Program ini dirancang untuk menghasilkan lulusan yang akan memimpin dalam memelihara dan meningkatkan kesehatan masyarakat, meningkatkan kesehatan pasien, dan mengembangkan dan menerapkan sistem sosial yang berkontribusi terhadap kesehatan masyarakat.


Tokyo Medical and Dental University



Institusi yang dikenal sebagai bagian dari sistem universitas nasional Jepang ini sering menjadi pilihan utama bagi mereka yang ingin menjadi profesional medis. Universitas secara keseluruhan terdiri dari Sekolah Pascasarjana Studi Kedokteran dan Gigi, Sekolah Pascasarjana Studi Perawatan Kesehatan, Sekolah Tinggi Seni dan Sains Liberal, Fakultas Kedokteran, dan Fakultas Kedokteran Gigi. Kursus penting lainnya yang masing-masing memiliki kurikulum sendiri termasuk Kursus Ilmu Keperawatan Lanjutan, Kursus Ilmu Keperawatan Bencana Bersama, dan Kursus Ilmu Laboratorium Biomedis.


Tokyo Medical and Dental University memiliki program pertukaran internasional yang luar biasa karena kemitraan yang terjalin dengan Imperial College London juga, dan Pusat Kolaborasi Internasionalnya telah melihat banyak pencapaian besar seperti Ghana-Tokyo Medical and Dental University Research Collaboration Program dan CU-TMDU Research and Education Collaboration Center di Thailand.


Tohoku University School of Medicine



Perguruan tinggi terkenal ini memiliki Sekolah Kedokteran berpengaruh yang menerima 135 siswa setiap tahun akademik, dan Sekolah Pascasarjana Kedokteran yang menerima 200 siswa untuk program Magister dan Doktoralnya. Fakultas Kedokteran mencakup departemen Ilmu Kedokteran dan Departemen Ilmu Kesehatan. Departemen Ilmu Kedokteran memiliki 12 target pendidikan dalam masa pendidikan enam tahun yang menyatakan bahwa semua mahasiswa wajib memenuhinya untuk menjadi seorang dokter dan peneliti yang memiliki “kemampuan kepemimpinan di berbagai bidang kedokteran atau pelayanan medis”.


Jurusan Ilmu Kesehatan memiliki tiga cabang yaitu Program Studi Keperawatan, Program Studi Teknologi Radiologi, dan Program Studi Ilmu Laboratorium Medik. Program-program yang berada di bawah payung Graduate School of Medicine’s umbrella are Medical Sciences, Disability Sciences, Health Sciences, Public Health, Center for Translational and Advanced Animal Research, Institute for Animal Experimentation, Educational Developmental Center for Local Medicine, dan Contributed Chairs.


Itulah beberapa universitas di Jepang yang menyediakan S2 jurusan kedokteran. Kalau kamu ingin melanjutkan pendidikan S2 kedokteran, bisa banget pilih salah satu dari universitas tersebut.

Mau tahu lebih banyak soal perkuliahan di Jepang? Terus jelajahi web www.kukchelanguages.com ya!

Postingan Terkait

Lihat Semua

Comments


bottom of page