Cari

Kampus Jurusan Astronomi di Jepang


Banyak orang yang belum mengetahui mengenai jurusan astronomi padahal jurusan ini memiliki prospek kerja yang menjanjikan apalagi di zaman perkembangan IPTEK yang pesat. Di jurusan ini kamu dapat mempelajari berbagai fenomena alam yang terjadi di langit maupun di luar angkasa, selain itu kamu dapat mempelajari struktur, sifat fisik serta evolusi alam semesta beserta isinya dan kosmologi guna mengetahui betapa unik dan luasnya luasnya jagat raya. Jurusan Astronomi sendiri dibagi menjadi 3 bidang keahlian, yaitu Tata Surya, Fisika Bintang serta Galaksi dan Kosmologi.


Di Indonesia sendiri hanya satu universitas yang menyediakan jurusan ini yaitu ITB, tentu saja persaingan untuk masuk pun lebih berat.


Namun jangan khawatir, karena di Jepang terdapat lebih banyak universitas yang menyediakan jurusan astronomi di universitas karena Jepang memiliki perkembangan teknologi yang canggih, termasuk dalam bidang astronomi. Universitas mana saja yang memiliki jurusan astronomi? Kamu datang di artikel Kukche Languages ini di saat yang tepat! Berikut ini adalah daftar universitas yang menyediakan fakultas astronomi di Jepang yang bisa dimasukan kedalam list daftar universitas tujuan kuliah.


Kyoto University


Universitas Kyoto adalah universitas nasional Jepang yang didirikan pada tahun 1897. Awalnya dikenal sebagai Universitas Kekaisaran Kyoto, universitas ini menganti namanya saat ini pada tahun 1947. Dalam satu tahun terakhir, sekamur 23.000 mahasiswa masuk universitas. Universitas Kyoto memiliki tiga kampus - kampus utama Yoshida dan kampus Uji dan Katsura dan tersedia beberapa asrama mahasiswa. Selain itu mereka juga memiliki tiga astronomical observatory sendiri yaitu Kwasan, Hida dan Okayama yang mendukung mahasiswa untuk melakukan penelitian tentang bidang studi untuk jurusan astronomi.


Jurusan ini masuk ke dalam Division of Physic and Astronomy, Jurusan Astronomi mempelajari pada penelitian mereka di bidang astronomi. Studi tentang astronomi bertujuan untuk mendeskripsikan berbagai fenomena ruang dengan konsep fisik, dan memperdalam pemahaman kamu tentang alam semesta.


Objek studi mereka sangat luas, mulai dari Matahari, evolusi pembentukan bintang dan sistem planet, fenomena antarbintang, evolusi pembentukan galaksi, ledakan dan fenomena aktivitas supernova, dan galaksi aktif, hingga kosmologi, studi dan penelitian besar. struktur skala, dan kelahiran serta evolusi Alam Semesta. Selain itu mereka juga melakukan penelitian mutakhir di bidang fisika bintang, fisika galaksi, dan astrofisika teoretis.


Tohoku University


Di universitas ini, kamu akan belajar dan mengerjakan penelitian mengenai berbagai macam masalah yang berkaitan dengan objek astronomi. Kegiatan pembelajaran dan penelitian ini termasuk mencari planet di sekamur bintang terdekat, memahami sifat fisik bintang di galaksi kamu, mengungkap proses pembentukan dan evolusi galaksi di alam semesta yang jauh, dan memahami kerangka kosmologis alam semesta.


Mata pembelajaran ini dipelajari dengan dua cara. Yang pertama adalah melalui penelitian teoritis, di mana model penelitian dibuat dan dianalisis untuk memahami berbagai fenomena astronomi fundamental berdasarkan fisika dan matematika, terkadang menggunakan sumber daya komputerisasi yang canggih.


Kedua, melalui penelitian observasional. Fenomena astronomi diamati dengan gelombang elektromagnetik pada semua panjang gelombang, yaitu radio, inframerah, optik, ultraviolet, sinar-X, dan sinar gamma menggunakan berbagai teleskop modern, seperti Teleskop Subaru 8,2 m di puncak 4.200 m Mauna Kea pada pulau Hawaii. Data yang diperoleh dengan pengamatan tersebut dianalisis dan dibandingkan dengan model fisik dari fenomena astronomi.


Kemudian mereka juga memiliki aktivitas unik dan penting di universitas untuk membuka jendela baru bagi alam semesta yang belum dijelajahi dengan mengembangkan teleskop baru dan instrumen mutakhir.


Tokyo Institute of Technology


Institut Teknologi Tokyo (secara informal Tokyo Tech atau Tokodai atau TIT) adalah universitas riset publik yang berlokasi di Greater Tokyo Area, Jepang. Tokyo Tech adalah institusi pendidikan tinggi terbesar di Jepang yang didedikasikan untuk sains dan teknologi. Kampus utama Tokyo Tech terletak di Ookayama di perbatasan Meguro dan Ota, dengan pintu masuk utamanya menghadap ke Stasiun Ōokayama. Kampus lain terletak di Nagatsuta dan Tamachi.


Tokyo Tech memiliki menjadi 6 bagian, di dalamnya terdapat lebih dari 40 departemen dan pusat penelitian. Tokyo Tech adalah pusat utama untuk teknologi superkomputer dan penelitian materi terkondensasi di dunia. Tokyo Tech adalah anggota LAOTSE, jaringan internasional universitas terkemuka di Eropa dan Asia yang bertukar pelajar dan sarjana senior.


Jurusan ini berada di School of Science.Pembelajaran mereka juga meliputi astronomi dengan fenomena spasiotemporal yang kompleks, dari skala nano hingga terascale. Untuk memahami hal ini mereka membuka mata kuliah Ilmu Bumi dan Planet, matematika, fisika, dan kimia ditempatkan. Selain itu, mereka memiliki observasi eksperimental, dan penelitian lapangan mengenai Bumi, planet, ruang angkasa dan kehidupan. Hal ini memungkinkan setiap individu untuk menemukan bidang pembelajaran paling menarik baginya, dan selanjutnya, memungkinkan area studi yang lebih luas untuk dijangkau.


Tokyo University


The Department of Astronomy terletak di daerah kantong dekat kampus Hongo. Jurusan ini memainkan peran sentral dalam pendidikan dan penelitian astronomi di Universitas Tokyo, berkat kerja sama dari anggota staf Institut Astronomi di Mitaka, Departemen Fisika, Sekolah Pascasarjana Seni dan Sains, Observatorium Astronomi Nasional Jepang, dan Institut Ilmu Antariksa & Astronautika JAXA.


Jurusan Astronomi sangat erat kaitannya dengan fisika. Jadi, setiap siswa astronomi yang berniat harus rajin menghadiri kuliah fisika selama studi sarjana. Ada juga workshop yang memberikan pengetahuan dasar tentang astronomi. Di antaranya adalah kuliah tentang mekanika langit dan astronomi posisi, yang jarang tersedia bahkan di sekolah pascasarjana.


Mahasiswa tahun ketiga dapat memilih kuliah di mana mereka mengamati bintang menggunakan teleskop. Mahasiswa universitas ini juga dapat mengunjungi dan menginap di Observatorium Astronomi di Kiso.


Pada tahun keempat, siswa diberi proyek penelitian. Mereka diawasi oleh dosen mereka dan ambil bagian dalam observasi penelitian garis depan. Proyek penelitian mereka pun seringkali berkembang menjadi makalah skripsi mereka


Departemen ini memiliki jumlah anggota fakultas dan peneliti yang relatif besar, termasuk staf pengajar paruh waktu dari National Astronomical Observatory dan Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA), menjadikan Departemen ini besar bahkan menurut standar global. Selain itu, berbagai bidang yang dicakup oleh fakultas merupakan program pascasarjana astronomi terbesar di Jepang, yang memungkinkannya memberikan wawasan yang luas kepada mahasiswa pascasarjana, dan pendidikan di bidang astronomi yang tidak tersedia di universitas lain.


Itulah beberapa universitas di Jepang yang memiliki jurusan astronomi. Bagi kamu yang ingin melanjutkan pendidikan di Jepang dalam bidang astronomi, bisa banget pilih salah satu universitas tersebut! Sudah menentukan mau pilih universitas mana?


Suka informasi tentang kampus-kampus di Jepang? Kepoin terus website www.kukchelanguages.com ya!

Follow media sosial kami

  • Kukche Languages
  • @kukchelanguages
  • Kukche Languages

Informasi Beasiswa:

  • Beasiswa_MEXT
  • Beasiswa_KGSP

Kukche Mitra Sukses CV.

Jl. Jend. A.Yani No.124 Kelurahan Tanah Sereal, Kecamatan Tanah Sereal, Kota Bogor 16151 Indonesia

Telp. 0251-8574880

©2021 Kukche Languages. Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang.