Cari

Rekomendasi Perpustakaan di Tokyo


Sebagai mahasiswa, salah satu kegiatan yang bisa dilakukan ketika belajar adalah belajar di perpustakaan. Selain bisa mengubah suasana belajar, perpustakaan juga menyediakan banyak buku maupun jurnal yang bisa kita pakai untuk menambah pengetahuan.


Di Tokyo, terdapat beberapa perpustakaan yang bisa kamu kunjungi untuk belajar, mengerjakan tugas, atau sekedar membaca buku.


Apa saja ya? Terus scroll artikel Kukche Languages ini yaa!


The International Library of Children's Literature

Sumber gambar: stroll-tips.com


The International Library of Children's Literature (ILCL), cabang dari National Diet Library (NDL), adalah perpustakaan nasional yang didedikasikan untuk buku anak-anak, yang menyediakan layanan perpustakaan yang terhubung secara internasional untuk literatur anak-anak yang diterbitkan di Jepang dan luar negeri. Didirikan pada Januari 2000, ILCL dibuka untuk umum sebagian pada Mei berikutnya dan mulai layanan penuh pada Mei 2002. Berdasarkan filosofi "Buku anak-anak menghubungkan dunia dan membuka masa depan" ILCL melayani tiga peran dasar yaitu perpustakaan yang didedikasikan untuk buku anak-anak, tempat di mana anak-anak menemukan buku, dan museum buku anak-anak.


ILCL mengumpulkan, menyimpan, dan menyediakan berbagai macam buku anak-anak Jepang dan asing serta materi terkait. Dengan melakukan survei dan penelitian serta memberikan pelatihan dan informasi profesional, juga mendukung berbagai program yang berkaitan dengan buku dan membaca anak. ILCL terdiri dari dua gedung, Brick Building yang memiliki Galeri, museum, dan ruang baca terbuka untuk anak-anak, di mana orang dewasa dan anak-anak dapat menikmati berbagai buku anak-anak, dan Arch Building yang memiliki Ruang Baca Peneliti dan Ruang Seminar untuk memberikan informasi khusus tentang literatur anak-anak.


National Diet Library

Sumber gambar: britannica.com


Perpustakaan Diet Nasional atau dalam bahasa Jepang disebut Kokuritsu Kokkai Toshokan adalah perpustakaan nasional Jepang yang dibentuk di Tokyo pada tahun 1948 dan menggabungkan perpustakaan majelis dan Diet (badan legislatif nasional) dengan koleksi bekas Perpustakaan Kekaisaran (didirikan tahun 1872 ). Gedung perpustakaan ini dibuka pada tahun 1961, bersebelahan dengan Gedung Diet Nasional. Dan hal ini diatur pada sistem Perpustakaan Kongres AS, melayani legislator dan bangsa pada umumnya melalui berbagai divisi utama dan 35 perpustakaan cabang.


Koleksi utama berisi lebih dari enam juta volume buku. Perpustakaan ini berfungsi sebagai markas besar Asosiasi Perpustakaan Khusus Jepang dan Pusat Pertukaran Buku Internasional. Undang-undang menetapkan bahwa semua publikasi Jepang disimpan di perpustakaan, dan ini menjadi dasar untuk bibliografi nasional Jepang yang dihasilkan komputer, yang diterbitkan oleh perpustakaan.


Tokyo Metropolitan Library

Sumber: library.metro.tokyo.lg.jp


Perpustakaan Pusat Metropolitan Tokyo adalah tempat yang sangat tenang untuk bersembunyi dan membaca atau bekerja. Perpustakaan memiliki ruang duduk yang cukup luas, wifi gratis, koleksi buku dan media yang luas, dan kafetaria dengan harga terjangkau dengan pemandangan yang indah. Perpustakaannya tersembunyi di sisi timur Taman Peringatan Arisugawa-no-miya, dekat Hiro-o.


Dibuka pada tahun 1973 di lokasinya saat ini, Perpustakaan Pusat Metropolitan Tokyo adalah salah satu perpustakaan umum terbesar di Jepang, memiliki koleksi lebih dari 2,06 juta buku, serta materi audio-visual, majalah, jurnal, dan barang-barang langka seperti sejarah Jepang. gambar. Sekitar 12% koleksinya adalah buku asing, yang terbagi menjadi Barat (64%), Cina (27%), dan Korea (9%). Buku disusun berdasarkan subjek, bukan berdasarkan bahasa, artinya buku berbahasa Inggris atau bahasa asing lainnya dapat ditemukan berdampingan dengan teks Jepang.


Koleksinya mencakup berbagai mata pelajaran termasuk filsafat, sejarah, ilmu sosial, ilmu alam, teknologi, teknik, industri dan perdagangan, seni rupa, bahasa dan sastra. Pojok Pameran di lantai dasar memamerkan buku-buku tentang Jepang, budayanya, dan Olimpiade Tokyo 2020 mendatang. Perpustakaan tidak memiliki buku anak-anak atau dewasa muda. Buku dan media dalam koleksi perpustakaan hanya dapat dikonsultasikan di tempat, tidak untuk diperiksa dan dibawa pulang.


Wifi gratis tersedia di seluruh gedung, tanpa batasan waktu atau penggunaan dan jaringannya cukup cepat, dengan kecepatan rata-rata sekitar 140 mbps. Selain itu, tempat duduk tersedia di semua lima lantai Perpustakaan Pusat Metropolitan Tokyo. Kursi di Aula Pusat dan Pojok Pameran di lantai dasar memiliki pencahayaan alami yang baik. dan memiliki pemandangan taman yang indah. Ada Ruang Belajar Kelompok di lantai lima, serta Ruang Penelitian, di mana kamu dapat memesan ruang meja individu.


Perpustakaan ini memiliki lebih dari 30 database online, sembilan di antaranya memiliki versi bahasa Inggris. Perpustakaan ini memiliki koleksi surat kabar asing yang mengesankan, termasuk Financial Times, The Japan Times, The New York Times, The Straits Times, The Times, The Wall Street Journal, The Washington Post, Le Monde, Die Zeit, Izvestiia, dan El. Pais, serta sejumlah publikasi Jepang. Edisi dari tiga bulan terakhir tersedia dalam versi kertas di lantai dasar dan edisi lama disimpan di tumpukan tertutup atau tersedia di mikrofilm. Di lantai tiga, seksi C44-C50 menyusun kembali Sastra Bahasa Asing; di bagian ini kamu akan menemukan literatur Jepang dan Barat tersedia dalam bahasa non-Jepang.


Chiyoda City's Hibiiya Library and Museum

Sumber: tripadvisor.com


Perpustakaan & Museum Hibiya terletak di Taman Hibiya dekat Istana Kekaisaran dan membukanya sebagai tempat mengenai sejarah dan budaya Edo, Tokyo pada tahun 2011. Dengan semua kepemilikan Museum Sejarah Yonbancho dialihkan ke museum baru, museum ini mengadakan berbagai pameran dan seminar, dan mempromosikan kebijakan pelestarian properti budaya di Kota Chiyoda.


Di pameran utama di lantai satu, kita bisa memahami sejarah Kota Chiyoda dengan tema "Pendirian dan Perkembangan Edo". Di antaranya, pameran Kastil Edo, berjudul "Perencanaan Benteng Shogun", kita juga dapat melihat sejarah Chiyoda dengan artefak arkeologi, gambar, dan sistem pengambilan sumber daya dengan komputer tablet.


Dalam pameran arkeologi, kita dapat melihat tentang pembangunan kastil dan perencanaan kota kastil oleh Shogun. Kita dapat melihat keadaan Honmaru Goten dari keramik Cina yang digali yang disimpan di dalam kastil, dan ubin ujung punggung bertanda hollyhock untuk Honmaru Goten yang terbakar habis oleh Kebakaran Besar Meireki pada 1657.


Tokyo University Library

Sumber gambar: schoolynk.com


Perpustakaan Universitas Tokyo terdiri dari 3 perpustakaan yaitu Perpustakaan Umum di Kampus Hongo, Perpustakaan Komaba di Kampus Komaba, Perpustakaan Kashiwa di Kampus Kashiwa, dan 32 perpustakaan departemen di seluruh fakultas Universitas. Seluruh koleksinya mencakup lebih dari 9 juta buku, 168.000 jurnal, dan berbagai sumber digital, seperti database, jurnal elektronik, dan e-book.


Perpustakaan Umum, yang melayani mahasiswa dan fakultas di semua kampus, memiliki sekitar 1,2 juta buku dan 1.144 kursi, menjadikannya perpustakaan terbesar di antara 3 perpustakaan. Bangunan yang sekarang dibangun pada tahun 1928 dengan sumbangan dari John D. Rockefeller, Jr. setelah bangunan tua itu hancur total karena Gempa Besar Kanto. Tangga besar berkarpet merah, lengkungan pahatan, dan perlengkapan mencolok lainnya memberikan suasana megah pada perpustakaan.


Perpustakaan Komaba dibuka pada Oktober 2002 sebagai perpustakaan utama Kampus Komaba. Memiliki fitur koridor yang membiarkan cahaya alami masuk, lounge yang luas, memiliki 1.075 kursi, dan menampung sekitar 600.000 buku yang mencakup berbagai macam subjek. Sebagai perpustakaan Universitas pertama yang digunakan oleh mahasiswa S1. Perpustakaan ini juga berfungsi sebagai perpustakaan penelitian untuk mahasiswa, mahasiswa pascasarjana sekaligus memberikan banyak layanan untuk mendukung beragam jajaran pendidikan dan penelitian Kampus Komaba.


Perpustakaan Kashiwa adalah perpustakaan terbaru, yang beroperasi penuh pada Februari 2005 setelah pembukaan terbatas pada Mei 2004. Koleksi buku yang dimiliki saat ini berjumlah sekitar 430.000 buku, dan memiliki tumpukan ruangan otomatis yang mampu menampung satu juta volume yang menyimpan jurnal ilmu pengetahuan alam. Aula media perpustakaan, salon komunitas, dan fasilitas lain untuk kegiatan kelompok juga menjadikannya penghubung untuk pertukaran intra-kampus dan interaksi dengan komunitas lokal.


Itulah beberapa perpustakaan yang ada di Tokyo, Jepang! Kamu mau coba mengunjungi perpustakaan yang mana nih? Tulis di komentar ya!

Terus kepoin www.kukchelanguages.com kalau kamu ingin lebih banyak tahu informasi soal Jepang maupun negara lainnya!