top of page
Cari

Rekomendasi Kampus Jurusan Teknik Kimia di Jepang


Teknik kimia adalah cabang teknik yang berhubungan dengan produksi kimia dan pembuatan produk melalui proses kimia. Hal ini termasuk merancang peralatan, sistem dan proses untuk pemurnian bahan baku dan untuk pencampuran, peracikan dan pengolahan bahan kimia untuk membuat produk yang berharga. Insinyur kimia sangat diminati karena banyaknya industri yang bergantung pada sintesis dan pemrosesan bahan kimia dan bahan. Selain karir tradisional di industri kimia, energi, dan minyak, lulusan teknik kimia menikmati peningkatan peluang dalam bioteknologi, farmasi, fabrikasi perangkat elektronik, dan teknik lingkungan. Pelatihan unik dari lulusan teknik kimia` menjadi penting di bidang ini ketika proses melibatkan transformasi kimia atau fisik materi.


Ada berbagai industri yang memanfaatkan lulusan teknik kimia, termasuk farmasi, energi dan teknologi informasi. Peran ini akan melibatkan pengembangan proses yang ada dan menciptakan metode baru untuk mengubah materi. Ada juga sektor dan karir lain yang memanfaatkan keterampilan yang dikembangkan dalam gelar teknik kimia – termasuk jaminan kualitas, manufaktur, dan konsultasi. Tergantung pada perannya, ada beberapa risiko yang terkait dengan pekerjaan sebagai insinyur kimia, karena dapat terkena bahaya kesehatan atau keselamatan saat menangani bahan kimia dan bekerja dengan peralatan pabrik. Namun, risiko dapat dihindari jika prosedur keselamatan diikuti. Ada peluang bagus untuk lulusan teknik kimia; prospek untuk pendapatan yang lebih tinggi dalam profesi yang baik. Bekerja di industri tertentu, misalnya minyak dan kontraktor, akan menarik gaji yang sangat tinggi.


Jepang sebagai salah satu yang memiliki perkembangan teknik kimia yang bagus, hal ini disebabkan perkembangan teknologinya yang bagus. Hal ini pun mengantarkan mahasiswa untuk belajar disana karena mereka mengetahui bahwa teknik kimia sendiri memiliki peluang pekerjaan yang luas terutama di masa kini. Pada artikel Kukche Languages ini, berikut adalah daftar universitas Jepang yang menyediakan jurusan teknik kimia yang dapat kita masukkan ke daftar jurusan yang akan diambil.


Kobe University


Misi keseluruhan jurusan Ilmu dan Teknik Kimia adalah untuk membina generasi peneliti dan insinyur teknik kimia berikutnya dalam skala global melalui pendidikan dan penelitian untuk memenuhi kebutuhan industri dan masyarakat pada umumnya. Kegiatan penelitian dan pendidikan di jurusan ini mencakup bidang ilmu dasar pada tingkat mikroskopis dan molekuler, penambahan fungsi khusus untuk bahan kimia dan bahan, aplikasi rekayasa bahan biofungsional dan pengembangan proses dalam produksi bahan skala industri. jurusan ini terdiri dari dua divisi yaitu Divisi Kimia Terapan mencakup pembuatan fungsionalitas bahan kimia dan bahan dan penjelasan mekanisme yang terlibat, serta pengembangan teknik untuk produksi bahan baru untuk berbagai target dari tingkat atom / molekul hingga nano /meso/makro tingkat untuk mencapai berbagai fungsi pada tingkat makroskopik dengan akumulasi molekul menjadi bahan baru dan Divisi Teknik Kimia mencakup pengembangan bahan yang berguna dan katalisis reaksi, pembentukan proses terkontrol yang melibatkan reaksi dan perpindahan massa dan pengembangan proses produksi baru berdasarkan klasifikasi interaksi antara molekul, fungsi biomaterial dan energi dan fenomena transportasi massal. Tujuan utamanya adalah pengembangan proses produksi baru dengan efisiensi bahan dan energi yang tinggi serta dampak lingkungan yang rendah.


Tohoku University


Jurusan Kimia Terapan, Teknik Kimia, dan Teknik Biomolekuler berfokus pada pemahaman konsep materi dan energi, ekosistem, serta atom dan molekul yang menyusun bagian penyusunnya, sambil mengeksplorasi aplikasi praktis. Dalam pengertian ini, mereka memiliki hubungan yang mendalam dengan masalah yang dihadapi umat manusia saat ini. Kurikulum mereka dirancang untuk memberikan dasar yang mereka butuhkan kepada siswa, ditambah dengan bimbingan belajar yang terperinci. Untuk mencapai tujuan ini, mereka menerapkan Pembelajaran Berbasis Masalah (PBL) dan metode lain untuk membina insinyur kimia dan peneliti unggul yang mahir dalam menemukan dan memecahkan masalah. Membangun tradisi yang dimulai ketika jurusan mereka didirikan pada tahun 1920, mereka menekankan pada pendidikan terpadu, dengan tiga program yang tersedia: Kimia Terapan; Teknik Kimia; dan Bioteknologi. Kelas wajib mereka memberikan gambaran umum tentang masalah mendasar, sementara pilihan mereka memungkinkan siswa untuk memperdalam dan memperluas penguasaan mata pelajaran khusus untuk menjadi insinyur yang dapat membawa teknologi kimia ke depan di abad ke-21.


Kanazawa University


Sejak berdirinya Jurusan Teknik Kimia pada tahun 1939, di Kanazawa Engineering High School, pendahulu dari College of Science and Engineering, teknik kimia mereka memiliki sejarah terpanjang di Jepang. Mereka mengakui sistem yang dibentuk oleh makhluk hidup, manusia, zat dan bumi sebagai sistem alam. Siswa belajar tentang fenomena ilmiah alam yang muncul dari interaksi konstan kehidupan, zat dan energi dalam berbagai skala di ruang angkasa mulai dari skala nano hingga alam semesta dan dalam waktu mulai dari femto-detik hingga puluhan miliar tahun. Mahasiswa jurusan Teknik Kimia dan Material menganalisis secara cermat dan komprehensif fenomena yang berkaitan dengan peredaran material di alam dengan menggunakan keahlian berbasis teknik dasar dan teknik kimia serta pengetahuan lanjutan bidang interdisipliner termasuk lingkungan, energi, biologi, dan material. Mereka melakukan penelitian dan pendidikan untuk menghasilkan insinyur kimia yang akan terlibat dalam manufaktur dari perspektif global untuk berkontribusi pada kebahagiaan masyarakat dan pembangunan berkelanjutan.


Fukuoka University

Jurusan Teknik Kimia di Universitas Fukuoka didirikan pada tahun 1969, lebih dari 40 tahun yang lalu. Program Gelar Master di bidang teknik kimia didirikan pada tahun 1974. Jurusan ini menawarkan kelas dalam pendidikan dasar dan eksperimen, serta kelas dalam komunikasi bahasa Inggris dan komputer untuk merespon secara fleksibel kebutuhan siswa dan masyarakat. Dalam jurusan teknik sistem kimia, mahasiswa sarjana tahun kedua mempelajari eksperimen dan praktik khusus di bidang teknik kimia. Mahasiswa sarjana tahun ketiga menghabiskan 9 jam seminggu melakukan eksperimen, di mana mereka mempelajari dasar-dasar reaktor dan reaksi yang digunakan dalam industri kimia. Siswa juga dapat memiliki kesempatan untuk mengunjungi dan mengamati perusahaan luar. Sebagai bagian dari tesis kelulusan mereka, siswa harus melakukan penelitian menggunakan teori-teori terbaru dan menyelidiki penciptaan dan penerapan bahan fungsional baru. Jurusan ini merespon dengan cepat reformasi pendidikan yang diamanatkan ketika JABEE (Japan Accreditation Board for Engineering Education) didirikan pada tahun 1999.


Setelah berbagai model pendidikan ditempuh, departemen ini menerima Akreditasi JABEE untuk “Chemical & Chemistry-Related Engineering” pada tahun 2002.A Sertifikat kelulusan JABEE diberikan kepada mahasiswa yang memenuhi persyaratan yang sesuai. Selain itu, lulusan program terakreditasi JABEE dibebaskan dari ujian insinyur profesional langkah pertama dan memenuhi syarat untuk menjadi Engineer-in-Training.


Itulah contoh-contoh universitas yang memiliki jurusan teknik kimia. Kalau kamu ingin kuliah di jurusan teknik kimia, bisa banget kuliah di salah satu kampus tersebut. Mau tahu tentang perkuliahan di Jepang? Terus jelajahi web www.kukchelanguages.com!

Postingan Terkait

Lihat Semua

Comments


bottom of page