Cari

Kampus Jurusan Antropologi di Jepang


Tahukah kamu bahwa untuk meneliti manusia terdapat sebuah ilmu yaitu antropologi? Nah, antropologi sendiri merupakan studi yang mempelajari ciri khas dan kesamaan tentang bahasa dan agama di dunia, hak asasi manusia, upacara, pola pikir, kemasyarakatan, etika, budaya, dari suatu masyarakat dan kebudayaan melalui penelitian, jurusan inipun seiring waktu mulai diperhitungkan karena memiliki potensi yang berguna bagi kedepannya.


Seiring akibat adanya globalisasi, banyak budaya dari luar yang memasuki Indonesia. Jepang dikenal karena memiliki budaya yang menarik sekaligus unik. Kita mengetahui sendiri bahwa Jepang memiliki budaya yang berbeda di setiap wilayahnya. Hal ini menarik untuk diteliti dan membuat mahasiswa juga memperhitungkan untuk mengambil jurusan antropologi di universitas Jepang.


Di artikel Kukche Languages ini akan dijelaskan beberapa universitas di Jepang yang memiliki jurusan antropologi. Berikut ini adalah daftar universitas di Jepang yang memiliki jurusan antropologi.


Kobe University



Didirikan secara resmi pada tahun 1949, Universitas Kobe adalah universitas nasional yang berbasis di wilayah Hyogo di Jepang. Akarnya berawal lebih jauh, ke 1902, ketika awalnya dikenal sebagai Sekolah Komersial Tinggi Kobe. Saat ini, itu adalah salah satu universitas nasional terbesar di negara yang terdiri dari 14 sekolah pascasarjana dan 11 fakultas sarjana yang tersebar di empat lokasi. Kampus utamanya, kampus Rokkodai, menampung sembilan dari 11 fakultasnya, dengan kampus lain di Kusunoki, Myodani, dan Fukae.


Dalam jurusan Antropologi Budaya, kamu dapat mempelajari dalam pembelajaran mengenai masalah budaya, manusia dan wilayah. Kamu pun dapat mempelajari dinamika konflik, perpecahan, integrasi, rekonsiliasi, generasi dan kepunahan berbagai budaya dan budaya. nilai-nilai di bawah pengaruh globalisasi.


Jurusan ini juga mempertimbangkan metode untuk meneliti di antara berbagai budaya berdasarkan pemahaman antar budaya yang mendalam, dengan melihat dunia dari pekerjaan lapangan investigasi penelitian yang membumi dengan perspektif yang luas dan fleksibel. Universitas ini juga menyambut siswa yang ingin menjadi antropologis yang sukses secara internasional dan peneliti yang ingin melakukan studi antropologi.


Keio University

Berada di Faculty of Letter, Jurusan Archaeology and Ethnology memiliki penelitian melalui pembelajaran buku. Mereka juga memiliki koleksi benda arkeologi dan etnologis yang berjumlah puluhan ribu, termasuk harta nasional dan kekayaan budaya penting. Banyak dari bahan-bahan ini telah dikumpulkan selama penggalian dan kerja lapangan etnografi sejak tahun 1910-an.


Mahasiswa dalam program ini dapat menggunakan sumber daya yang tak ternilai ini untuk penelitian mereka. Mereka juga memiliki kesempatan untuk bergabung dengan penggalian arkeologi dan kerja lapangan baik di dalam maupun luar negeri. Universitas ini sangat menekankan pada kerja lapangan dan tidak membatasi ruang lingkup wilayah atau jangka waktu.


Program ini memiliki mata kuliah yang luas termasuk pengantar arkeologi, etnologi, dan antropologi serta pembelajaran dimana siswa dapat mempelajari metodologi yang diperlukan untuk kerja lapangan. Jurusan ini juga menawarkan kursus khusus yang membahas beragam etnologi dan arkeologi di berbagai wilayah seperti Jepang, Asia utara, Oseania, Asia barat, dan Eropa.


Mahasiswa dapat mempelajari berbagai mata pelajaran seperti bahasa kuno, sejarah arsitektur, ekologi, dan antropologi fisik bekerja sama dengan berbagai institusi di Keio. Mahasiswa mendapatkan banyak manfaat saat belajar di kampus ini seperti pengetahuan yang beragam dari pembelajaran dan penelitian; mengetahui observasi dan keterampilan percakapan melalui kerja lapangan dan kemampuan berpikir kritis dan berbicara di depan umum yang dibutuhkan untuk sukses setelah lulus melalui berbagai presentasi seminar dan tesis sarjana.


Tokyo University



Department of Cultural Anthropology adalah nama historis dan de facto dari sekolah antropologi budaya di Universitas Tokyo. Didirikan pada tahun 1954, banyak antropolog Jepang terkemuka dan menjanjikan saat ini (serta dari negara lain) telah dididik di sini. Antropologi budaya di universitas ini adalah bidang studi yang berpusat di sekamur penelitian berdasarkan observasi partisipan dan metode lain yang dilakukan selama kerja lapangan yang cermat untuk mengeksplorasi praktik budaya sehari-hari dari berbagai masyarakat di seluruh dunia dengan subyek masyarakat "tradisional" atau kesukuan untuk memberikan kontribusi penting bagi banyak masalah masyarakat modern. Tidak terbatas pada penelitian yang dilakukan pada budaya asing, budaya Jepang kamu sendiri telah menjadi subjek penelitian yang penting.


Kurikulum program sarjana dalam antropologi budaya difokuskan untuk mendorong akuisisi sistematis siswa terhadap metodologi kerja lapangan dan analisis data, serta mengembangkan kemampuan untuk menganalisis banyak fenomena budaya dan sosial. Secara keseluruhan, jurusan ini menawarkan kelas-kelas dalam: berbagai aspek budaya termasuk ekonomi dan agama, berbagai dimensi masyarakat dari keluarga hingga pemerintahan untuk mendorong rasa keseimbangan yang memungkinkan kebebasan berpikir dinamis antara mikro dan makro, atau antara teori dan kenyataan.


Pasca kelulusan, mahasiswa dari departemen ini dapat melanjutkan karir di peneliti, organisasi kerjasama internasional, pemerintah dan kota, think tank, jurnalisme, media dan banyak pekerjaan perusahaan swasta lainnya.


Hitotsubashi University


Pembelajaran di jurusan antropologi di Universitas Hitotsubashi ini meliputi bidang sosiologi, penelitian sosial, sosiolinguistik dan sosiologi transnasional; Fokus utama dipelajari disini adalah pada dinamika struktur sosial dan sosial budaya. Baik para pengajar dan pelajar mengkhususkan diri dalam berbagai bidang sosiologis seperti linguistik, agama, budaya, sejarah kehidupan sehari-hari, survei sosial, kelas sosial dan kasta, jenis kelamin, etnis, keluarga, perburuhan, sosiologi perkotaan / pedesaan, perang dan perdamaian, etnis, migrasi, pembangunan, dan globalisasi. Bidang penelitian dan pendidikan universitas ini juga mencakup berbagai masalah dalam antropologi. Unit ini terdiri dari tiga sub unit utama - Sosiologi, Penelitian Sosial, dan Sosiologi Transnasional.


Subunit pertama membahas masalah struktur sosial, transformasi dan gerakan sosial; ia berkonsentrasi pada penyelidikan dalam kaitannya dengan konsep sosiologis inti seperti kelas sosial, tenaga kerja, lingkungan perkotaan, agama, pembangunan dan pariwisata.


Subunit kedua, Penelitian Sosial, berfokus pada metode pengumpulan data baik dalam survei maupun kerja lapangan. Sosiologi Transnasional, menangani masalah-masalah sosial yang melampaui batas-batas negara. Dengan demikian, siswa juga diberikan kesempatan untuk mempelajari dan menganalisis realitas sosial dari beragam perspektif sambil mendasarkan penyelidikan mereka pada tiga pertanyaan mendasar seperti Bagaimana dan mengapa sekelompok besar orang terorganisir dalam masyarakat, Bagaimana individu dipengaruhi secara negatif oleh ketidaksetaraan sosial dan diskriminasi dan Bagaimana perubahan positif dapat dibawa dalam masyarakat.


Itulah beberapa universitas di Jepang yang memiliki jurusan antropologi. Bagi kamu yang ingin melanjutkan pendidikan di Jepang dalam bidang antropologi, bisa banget pilih salah satu universitas tersebut! Sudah menentukan mau pilih universitas mana?


Suka informasi tentang kampus-kampus di Jepang? Kepoin terus website www.kukchelanguages.com ya!



Follow media sosial kami

  • Kukche Languages
  • @kukchelanguages
  • Kukche Languages

Informasi Beasiswa:

  • Beasiswa_MEXT
  • Beasiswa_KGSP

Kukche Mitra Sukses CV.

Jl. Jend. A.Yani No.124 Kelurahan Tanah Sereal, Kecamatan Tanah Sereal, Kota Bogor 16151 Indonesia

Telp. 0251-8574880

©2021 Kukche Languages. Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang.